Kadin Akan Susun Peta Jalan ICT Agrobisnis

  • Monday, 22 October 2018
  • 12
Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia akan menyusun peta jalan (roadmap) untuk mengintegrasikan sistem teknologi, informasi dan komunikasi (ICT) agribisnis. Keberadaan peta jalan ini diharapkan bisa meningkatkan efektifitas dan efisiensi produksi.

Ketua Komite Tetap ICT Agribisnis Kadin Andi B Sirang mengatakan industri-industri penyedia data baik di sektor e-logistic dan e-commerce diharapkan dapat memiliki satu big data yang sudah tersinkronisasi dan terintegrasi.

"Selanjutnya kita akan membuat peta jalan ICT yang melibatkan semua pihak, baik swasta maupun lembaga pemerintah agar bisa diharmonisasikan sehingga kita memiliki satu big data dan memiliki satu acuan bersama," kata Andi, Rabu (17/10).

Ia menjelaskan bahwa dalam sinkronisasi data, Badan Pusat Statistik yang berperan dalam mengumpulkan data dengan melakukan sensus dan inovasi digital yang dimiliki.

Pihak swasta dan BUMN, seperti Telkom Indonesia yang juga bergerak dalam pengumpulan data juga ikut berperan agar data yang terkumpul akurat. Dengan adanya satu acuan data, pemerintah pun dapat mengambil kebijakan secara tepat.

Menurut Andi, ICT Agribisnis dinilai perlu untuk mendukung sistem produksi, distribusi dan komunikasi dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi. Produsen dituntut tidak hanya sebatas bekerja otomatis dalam internal pabrik, tetapi juga mampu memenuhi permintaan pasar secara responsif dan efisien.

Deputi Bidang Metodologi dan Informasi Statistik BPS Ari Nugraha mengatakan bahwa untuk keperluan sensus 2020, BPS akan melakukan pendekatan dengan pengumpulan data multimode. "BPS akan melakukan pendekatan dengan 'multimode data collecting' karena wilayah Indonesia tidak semuanya menggunakan teknologi, jadi tetap masih ada yang harus kita datangi langsung," kata Ari.

Sementara itu, Direktur Digital Strategy dan Portfolio Telkom Indonesia David Bangun menilai bahwa perseroan akan mengambil peran sebagai orkestrator 4th party logistic, yakni memaksimalkan informasi teknologi melalui aset-aset perusahaan atau "logistic capacity share" mulai dari gudang, alat transportasi dan sebagainya.

"Telkom merasa percaya diri sebagai pemain logistik karena dari segi fisikal seperti jaringan, kita memilikinya dan dari sisi akses serta konektivitas, kita sudah memnbangun platform untuk menjalankan bisnis itu dari big data dan IOT," kata David.