Respon Paket Kebijakan Ekonomi, Kadin Godok Rekomendasi Pengusaha

  • Wednesday, 28 November 2018
  • 25


Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menggelar Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) untuk saling berkoordinasi diantara para pelaku usaha dalam merespon berbagai dinamika ekonomi yang terjadi.

Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P. Roeslani mengatakan, Rapimnas Kadin membahas berbagai tantangan yang dihadapi dunia usaha, seperti masalah kebijakan DNI sebagai bagian dari paket kebijakan XVI yang saat ini masih menjadi pembahasan. 

“Terkait hal itu, saat ini Kadin sedang menghimpun berbagai usulan dan masukan dari kalangan pelaku usaha dan asosiasi, utamanya bagi sektor usaha yang masuk ke dalam DNI,” kata dia di sela-sela pembukaan Rapimnas Kadin yang dibuka secara resmi di Hotel Alila, Solo (27/11/2018).

Seperti diketahui, Rapimnas itu digelar dalam rangka menetapkan sasaran dan program kerja tahun 2019, serta melakukan evaluasi terhadap koordinasi, sinkronisasi dan upaya sinergistik dalam perencanaan dan pelaksanaan program antar jajaran.

Selain pembahasan respon dunia usaha terhadap paket kebijakan ekonomi dan DNI, Rapimnas 2018 yang merupakan Rapimnas ketiga dalam Kepengurusan periode 2015-2020 di bawah kepemimpinan Ketua Umum Rosan P. Roeslani itu juga membahas upaya peningkatan ekspor nasional dalam kaitannya dengan pengembangan perdagangan dan industri sejalan dengan tema yang diusung, yakni “Meningkatkan Ekspor dan Mendorong Pembangunan Industri yang Berdaya Saing Menuju Pembangunan Ekonomi yang Berkeadilan”. 

Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Organisasi dan Keanggotaan, Anindya Bakrie mengatakan pokok pembahasan tersebut diambil dengan memperhatikan perkembangan perekonomian nasional dan internasional dengan segala tantangan dan permasalahannya, juga memperhatikan visi, misi dan program Nawacita pemerintah, dalam rangka menciptakan kemandirian ekonomi dan meningkatkan kesejahteraan rakyat Indonesia.

“Tema ini ditetapkan dengan memperhatikan sepenuhnya dinamika ekonomi yang terjadi akhir-akhir ini, dimana masih terjadinya defisit neraca transaksi berjalan dan defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), disamping perlunya terus meningkatkan ekspor dan mendorong pembangunan industri yang berdaya saing,” ungkap Anindya yang juga merupakan Ketua Panitia Pengarah Rapimnas Kadin 2018.

Seperti penyelenggaraan tahun-tahun sebelumnya, Rapimnas diikuti jajaran Dewan Pengurus Kadin baik pusat dan daerah, pimpinan asosisasi bisnis hingga kalangan pemerintah. Dalam kesempatan ini, peserta Rapimnas diberikan kesempatan untuk menyampaikan aspirasi serta masukan-masukan dari dunia usaha yang kemudian akan dirumuskan menjadi Rekomendasi Rapimnas Kadin 2018 yang akan disampaikan kepada pemerintah.

Rencananya, Rapimnas 2018 akan dihadiri Presiden RI, Joko Widodo serta para Menteri Kabinet Indonesia Bersatu, diantaranya Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar, Menteri Pertanian Amran Sulaiman dan Kepala Bulog Budi Waseso. 

Dalam informasi agenda acara Rapimnas, Kadin dijadwalkan akan menandatangani MoU dengan Bulog mengenai kerjasama dalam penyediaan dan pendistribusian kebutuhan masyarakat.