KADIN Indonesia: Iklim Investasi Indonesia Semakin Membaik
Bobby pada BNI Investor Daily Summit Indonesia 2022
Bobby pada BNI Investor Daily Summit Indonesia 2022

KADIN Indonesia: Iklim Investasi Indonesia Semakin Membaik

Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia menilai bahwa iklim investasi di Indonesia sudah semakin menarik, bahkan setelah berhasil melewati dua tahun pandemi.

Wakil Ketua Umum Bidang Perindustrian Bobby Gafur Umar menilai, iklim investasi di Indonesia sudah membaik. Hal ini dilihat dari regulasi yang bisa mendukung penerapan investasi seperti Omnibus Law. Bobby menerangkan, peraturan baru ini bisa memotong proses birokrasi yang panjang dalam proses investasi menjadi sederhana. Ditambah lagi, terdapat 270 juta penduduk di Tanah Air yang dapat membuat negara ini menjadi salah satu ekonomi terbesar di dunia.

“Dengan memperbaiki regulasi, kita juga memperbaiki infrastruktur. Kami meningkatkan itu untuk menurunkan biaya logistik, memberikan insentif kepada investor, Indonesia menjadi sangat-sangat menarik,” ujar Bobby pada BNI Investor Daily Summit Indonesia 2022 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Rabu (12/10/2022).

Dia bahkan menyebutkan, beberapa tahun yang lalu relokasi bisnis dari Tiongkok banyak menuju Vietnam dan negara lain di Asia Tenggara. Namun sekarang, Indonesia telah menjadi prioritas tujuan relokasi tersebut.

Bobby memaparkan, tahun ini Indonesia menunjukkan kinerja ekonomi yang sangat bagus, setelah berhasil melewati gejolak pandemi dalam dua tahun terakhir.

“Berdasarkan semua angka ekonomi, kita masih bisa menjadi salah satu pemasok di dunia karena Indonesia memiliki sumber daya alam yang melimpah,” tambah dia.

Meski begitu, Bobby mengagatakan sejauh ini Indonesia baru memaksimalkan komoditas seperti batu bara dan crude palm oil (CPO) sebagai bahan baku. Menyadari hal ini, Pemerintah Indonesia mengubah kebijakan secara drastis di luar kebiasaan dengan menumbuhkan industri hilir, demi meningkatkan ekonomi negara.

Dengan mengubah bahan baku menjadi produk bernilai tambah tinggi, lanjut dia, ekspor produk nikel pada akhir Agustus 2022 meningkat menjadi US$ 8,7 miliar dari US$ 1,1 miliar sekitar enam tahun yang lalu.

“Peningkatan itu luar biasa. Jadi kita bergerak ke arah yang benar. Bagaimana kita bisa mempercepat dan memberi nilai ekonomi dengan mengolah bahan baku untuk mendapatkan kapasitas nasional yang lebih produktif,” sambung Bobby.

Untuk dapat bertahan dalam jangka pendek hingga menengah, dia berpesan agar Indonesia memperbesar dan menjaga pertumbuhan pasar domestik. Salah satunya dengan membeli produk dalam negeri, mensubstitusi produk dengan manufaktur lokal. Hal ini telah didukung pemerintah dengan kewajiban membelanjakan 40% APBN atau APBD untuk produk lokal, demi menciptakan percepatan pasar domestik yang semakin besar.

Terakhir, Bobby menyebutkan pemerintah telah memberdayakan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dengan melibatkan kemitraan bersama perusahaan besar. Sebab, 90% ekonomi Indonesia berasal dari UMKM.

Pada saat bersamaan, dijalankan pula peningkatan kapasitas dan kompetensi sumber daya manusia untuk mendukung perkembangan industri dan perekonomian. Sebab, upaya mendorong UMKM naik kelas, membutuhkan mitra yang bisa melakukan penelitian dan pengembangan.

“Semua faktor ciptakan iklim yang baik bagi investor untuk datang ke Indonesia. Sekali lagi, kita tidak bisa sendiri untuk mengembangkan ekonomi kita, KADIN Indonesia telah berperan besar untuk mengundang teknologi dan dana yang luas untuk mendatangkan investor asing Indonesia. Semoga kita bisa bertahan dan bisa melanjutkannya. Indonesia merupakan salah satu indikator ekonomi unggulan,” tutup dia.

 

Dilansir dari Investor Daily.

Roadmap Strategi 2045 Menjadi Program Prioritas KADIN Indonesia 2023
Gelar Rapimnas 2022, KADIN Indonesia Bahas Penguatan Ekonomi Daerah dan Nasional
Rapimnas KADIN 2022 Fokus Untuk Memperkuat UMKM
Jelang Rapimnas 2022, KADIN Indonesia Adakan Beberapa Pertemuan Penting
KADIN dukung peningkatan ekspor Jawa Timur ke Arab Saudi

B20 Summit Indonesia 2022 | 13-14 November | Bali

Advancing Innovative, Inclusive, and Collaborative Growth

9
Des 22
KADIN Banten Expo 2022
Jumpa
KADIN Indonesia
9
Des 22
Seminar TKDN
Virtual
KADIN Indonesia

B20 Summit Indonesia 2022 | 13-14 November | Bali

Advancing Innovative, Inclusive, and Collaborative Growth

Jelang Rapimnas 2022, KADIN Indonesia Adakan Beberapa Pertemuan Penting
Joint Opening Indonesia Net Zero Summit 2022 dan B20 Investment Forum: Aksi Iklim Kolektif untuk Dekarbonisasi Industri
KADIN Indonesia Bersama Kamar Dagang Swiss dan Eropa Meluncurkan Buku B20 Sustainability 4.0 Awards
Wakil Ketua KADIN Sulut Bidang UKM, Ivanry Matu
KADIN Sulut Dorong Usaha Rintisan Ramah Lingkungan di Sulawesi Utara
KADIN Net Zero Hub: Tanpa Dekarbonisasi Industri, Indonesia Sulit Mencapai Target NDC

B20 Summit Indonesia 2022 | 13-14 November | Bali

Advancing Innovative, Inclusive, and Collaborative Growth

KADIN DKI Jakarta Imbau Pelaku UMKM Tak Khawatir Soal Integrasi NIK Jadi NPWP
KADIN DKI Jakarta Imbau Pelaku UMKM Tak Khawatir Soal Integrasi NIK Jadi NPWP
KADIN Atasi Masalah Keuangan pada UKM
KADIN Atasi Masalah Keuangan pada UKM

B20 Summit Indonesia 2022 | 13-14 November | Bali

Advancing Innovative, Inclusive, and Collaborative Growth

9
Des 22
Seminar TKDN
Virtual
KADIN Indonesia
10
Nov 22
Jakarta International Premium Products Fair (JIPREMIUM) 2022
Jumpa
KADIN Indonesia
9
Des 22
KADIN Banten Expo 2022
Jumpa
KADIN Indonesia
Roadmap Strategi 2045 Menjadi Program Prioritas KADIN Indonesia 2023
Gelar Rapimnas 2022, KADIN Indonesia Bahas Penguatan Ekonomi Daerah dan Nasional
Rapimnas KADIN 2022 Fokus Untuk Memperkuat UMKM
Jelang Rapimnas 2022, KADIN Indonesia Adakan Beberapa Pertemuan Penting
B20 Summit Berhasil Hadirkan Communique untuk Pemulihan Ekonomi yang Inklusif

B20 Summit Indonesia 2022 | 13-14 November | Bali

Advancing Innovative, Inclusive, and Collaborative Growth

Foto Kosong